DK PBB Gelar Rapat Tertutup Bahas Kudeta Myanmar

DK PBB Gelar Rapat Tertutup Bahas Kudeta Myanmar

AMERIKA SERIKAT ( Merdeka News ) : Utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, memuji langkah Dewan Keamanan PBB yang disebutnya “melaksanakan pertemuan tertutup guna membahas situasi dan aksi protes di Myanmar yang telah menelan banyak korban” menyusul kudeta militer terhadap pemerintahan sipil 1 Februari 2021.

Dikutip dari UN News, Sabtu (6/3/2021), Brugener menyambut langkah itu, menambahkan bahwa “persatuan Anda sangat dibutuhkan atas situasi di Myanmar” guna mendukung hasil pemilihan umum Myanmar pada November 2020 silam.

“Sangat penting bahwa Dewan ini tegas dan koheren dalam menempatkan pasukan keamanan pada pemberitahuan dan berdiri dengan rakyat Myanmar dengan tegas, untuk mendukung hasil pemilu November yang jelas” katanya, yang dengan luar biasa mengembalikan partai pemimpin yang dipenjara Aung San Suu Kyi untuk berkuasa.

Utusan Khusus itu mengatakan dia telah berhubungan dekat dengan orang-orang di berbagai komunitas sejak kudeta militer di Myanmar 1 Februari, mencatat bahwa “mereka, termasuk pegawai negeri yang berkomitmen, adalah pahlawan sejati dan pelindung kemajuan demokrasi bangsa.”

Tapi, dia menambahkan, “harapan yang telah mereka tempatkan di PBB dan keanggotaannya memudar dan saya telah mendengar langsung permohonan putus asa dari para ibu, siswa dan orang tua. Saya menerima setiap hari sekitar 2.000 pesan, untuk tindakan internasional untuk membalikkan serangan yang jelas atas hak rakyat Myanmar dan prinsip-prinsip demokrasi.”

Dia mendesak Dewan untuk mendorong lebih jauh untuk mengakhiri kekerasan, dan memulihkan institusi demokrasi, mengecam tindakan oleh militer, “yang terus sangat merusak prinsip-prinsip PBB dan mengabaikan sinyal jelas kami untuk menegakkannya.” tambahnya. (nn)

S

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*