Lindungi ABK di Kapal Asing, Indonesia Bakal Ratifikasi C188

Lindungi ABK di Kapal Asing, Indonesia Bakal Ratifikasi C188

JAKARTA ( Merdeka News ) : Kementerian Luar Negeri (Kemlu) mengaku siap melakukan ratifikasi pada Work in Fishing Convention atau C188. Ini mengingat tenaga kerja Indonesia di kapal asing sangatlah besar.

C188 merupakan satu-satunya konvensi internasional yang mengatur perlindungan dan standar kondisi kerja yang layak bagi pekerja di kapal pencari ikan. Konvensi ini kembali menjadi sorotan setelah ada kasus perbudakan dan pelarungan yang terjadi pada ABK Indonesia di kapal asal China pada 2020.

Kemlu kembali menegaskan komitmenya untuk meratifikasi konvensi tersebut pada seminar “Peluang dan Tantangan Ratifikasi C188 (Work in Fishing Convention)” yang diselenggarakan secara virtual

“Selama tahun 2020 Kementerian Luar Negeri RI dan Perwakilan RI telah memfasilitasi pemulangan lebih dari 27 ribu anak buah kapal Indonesia yang tersebar di berbagai penjuru dunia. Ini adalah buah dari kerja sama dan komunikasi intensif dengan berbagai pihak di dalam dan di luar negeri,” ujar Direktur Jenderal Protokol dan Konsuler, Duta Besar Andy Rachmianto seperti dilaporkan situs Kemlu.

Sementara itu Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral, Duta Besar Febrian Ruddyard menegaskan bahwa pelindungan tenaga migran Indonesia sejalan dengan strategi diplomasi Indonesia di tatanan multilateral.

Pihak Kemlu menegaskan bahwa Indonesia selalu mendorong ratifikasi dan implementasi instrumen hukum internasional terkait mobilitas tenaga kerja internasional dan hak-hak pekerja migran. Hal itu ditempuh melalui diplomasi multilateral Indonesia aktif di forum ILO maupun dalam kerangka Global Compact for Safe, Orderly and Regular Migration (GCM).

Seminar daring yang dihadiri oleh sekitar 140 peserta tersebut, menampilkan pembicara dan pengulas dari Kantor ILO, Kementerian dan Lembaga terkait di Indonesia, perwakilan Kelompok Pengusaha dan Kelompok Pekerja nasional dan internasional yang berkecimpung dalam sektor perikanan.

Ada juga peserta dari Afrika Selatan yang telah meratifikasi Konvensi ILO C188 untuk berbagi pengalaman penerapan ratifikasi Konvensi tersebut.(Nnm)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*