BRI Bagikan Saham Lewat Employee Stock Allocation

BRI Bagikan Saham Lewat Employee Stock Allocation

JAKARTA ( Merdeka News ) : Pemenuhan hak bagi karyawan menjadi hal penting yang harus dijamin keberadaannya oleh tiap perusahaan. Sebagai salah satu perusahaan besar di Indonesia, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk berkomitmen terus memerhatikan dan memenuhi segala hak dan fasilitas karyawan .

Perhatian besar BRI terhadap kesejahteraan karyawan terbukti dari adanya program Employee Stock Allocation (ESA). Program ESA adalah pemberian sejumlah saham perusahaan kepada karyawan (insan BRILiaN) sesuai syarat yang sudah ditetapkan.

“Melalui program ini, seluruh pekerja yang memenuhi syarat memiliki hak untuk memiliki sejumlah saham perusahaan. Kepemilikan saham oleh karyawan secara langsung maupun tidak langsung akan meningkatkan rasa memiliki insan BRILiaN atas perusahaan ini. Hal ini juga otomatis menambah semangat karyawan agar terus bekerja secara maksimal,” ujar Corporate Secretary BRI Aestika Oryza Gunarto.

Ada sejumlah tujuan diadakannya program ESA oleh BRI. Pertama, pemberian saham kepada karyawan bertujuan meningkatkan keterikatan (engangement) karyawan dengan perusahaan. Kedua, hal ini bertujuan untuk memotivasi sekaligus sebagai rewards bagi karyawan. Ketiga, program ESA menumbuhkan sense of ownership terhadap BRI. Keempat dengan adanya ESA akan menambah investor ritel mengingat saat ini terdapat lebih dari 125 ribu karyawan BRI.

Dalam implementasinya, program ESA dibagi dalam 4 tahapan berbeda. Tahap MESOP/ESA 1 sudah dilakukan pada 2019 lalu. Sedangkan ESA 2 sudah dilaksanakan pada Januari 2021 dan saat ini tahap ESA 3 dan ESA 4 tengah berlangsung.

Para insan BRILiaN yang menjadi peserta ESA dipastikan mendapat banyak keuntungan, baik capital gain maupun dividen yang didapatkan dari saham BRI yg berkode BBRI. Sebagai catatan, saat ini saham BBRI di Bursa Efek Indonesia merupakan kategori saham bluechip dengan kapitalisasi pasar terbesar kedua di bursa. Nilai kapitalisasi pasar BBRI saat ini berada sekitar level Rp 540 triliun dan pernah menyentuh level tertinggi pada Januari lalu di level Rp 590 triliun. (Tng)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*