Mulai Dibuka Beasiswa SDM Pendidikan Tinggi

Mulai Dibuka Beasiswa SDM Pendidikan Tinggi

JAKARTA ( Meredeka News ) : Pihak Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) bersama dengan Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi (Ditjen Diksi), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menggelar Sosialisasi Program Beasiswa Gelar dan Nongelar bagi Sumber Daya Manusia Pendidikan Tinggi Akademik dan Pendidikan Tinggi Vokasi dan Profesi.

Sosialisasi tersebut diadakan sebagai tindak lanjut program Merdeka Belajar Episode 10: Perluasan Program Beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) yang diluncurkan oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.

Kemendikbudristek meluncurkan berbagai skema pembiayaan studi untuk pendidikan tinggi akademik dan pendidikan tinggi vokasi dan profesi. Skema pembiayaan terdiri atas program gelar dan nongelar yang bertujuan untuk mencetak SDM unggul dan berkompetensi, yang sesuai dengan kebutuhan pembangunan masa depan, baik di lingkup lokal maupun global.

Sebagai strategi dalam menjawab tantangan global, tantangan nasional, dan memperbaiki mata rantai yang putus pada dunia pendidikan tinggi, Ditjen Dikti telah meluncurkan program Kampus Merdeka. Dalam pengaplikasian program tersebut, Ditjen Dikti berdasar kepada delapan Indikator Kinerja Utama Perguruan Tinggi (8 IKU PT).

Adapun 8 IKU PT tersebut meliputi: 1) lulusan mendapat pekerjaan yang layak, 2) mahasiswa mendapat pengalaman di luar kampus, 3) dosen berkegiatan di luar kampus, 4) praktisi mengajar di dalam kampus, 5) hasil kerja dosen digunakan masyarakat/mendapat rekognisi/pengakuan internasional, 6) program studi bekerjasama dengan mitra kelas dunia, 7) kelas yang kolaboratif dan partisipatif, serta 8) program studi berstandar internasional.

Direktur Jenderal Pendidikan tinggi, Nizam menyampaikan bahwa pada dasarnya Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) diluncurkan untuk menghindari terjadinya mismatch antara perguruan tinggi dengan dunia kerja.

“Kita memberikan semangat Kampus Merdeka ini dengan menggerakkan mahasiswa kita belajar dari kampus kehidupan melalui sembilan kegiatan Kampus Merdeka yang saat ini sudah diluncurkan dan sudah banyak program yang dijalankan,” ujar Nizam.

Untuk mendukung implementasi program Kampus Merdeka, Kemendikburistek berkolaborasi dengan Kementerian Keuangan mengalokasikan dana abadi pendidikan yang dikelola LPDP dengan membiayai beasiswa gelar maupun nongelar. Nizam menjelaskan, beberapa program beasiswa gelar dan nongelar bagi SDM pendidikan tinggi akademik yang mendapat dukungan pendanaan tersebut sebagai upaya untuk mencapai IKU perguruan tinggi.

Untuk mencapai IKU PT #2, yaitu mahasiswa mendapat pengalaman di luar kampus, Ditjen Dikti menyelenggarakan beberapa kegiatan, seperti program Kampus Mengajar, Microcredential Magang dan Studi Independen, Pertukaran Mahasiswa Merdeka, dan Mobilitas Internasional Mahasiswa Indonesia. Sasaran program tersebut merupakan program bagi mahasiswa S1 dengan durasi program bervariasi dari tiga hingga enam bulan.

Sebagai dukungan untuk mencapai IKU PT #3, Ditjen Dikti mengadakan berbagai kegiatan yang mendorong dosen untuk berkegiatan di luar kampus. Adapun berbagai kegiatan tersebut antara lain, 1) Program Magang untuk Dosen Muda dan Tenaga Kependidikan di Perguruan Tinggi Dalam Negeri serta Program Magang untuk Dosen di Industri, baik dalam maupun luar negeri; 2) Program Staff Mobility, yang terdiri atas beberapa program, seperti SAME (Scheme for Academic Mobility and Exchange), Post-doctoral, serta _Erasmus Mobility; 3) Program World Class Professor (WCP) yang memfasilitasi dosen perguruan tinggi untuk berinteraksi dengan institusi dan profesor berkelas dunia; 4) Program Kemitraan Dosen dan Guru yang menyasar para dosen LPTK; 5) Program Datasering, berupa penugasan dosen Detaser (pakar/ahli) pada Perguruan Tinggi Sasaran (Pertisas) yang membutuhkan kepakaran dan keahlian seorang Detaser untuk melakukan pendampingan dan peningkatan mutu Tridarma dan tata kelola di Pertisas; 6) Program Bridging Course, yaitu program pelatihan pradoktoral bagi dosen yang akan melanjutkan studi program doktoral di perguruan tinggi luar negeri.

Selain itu, untuk mendukung tercapainya IKU PT #4, Ditjen Dikti menyelenggarakan Program Beasiswa S2/S3 Dosen/Calon Dosen serta Program Sertifikasi Kompetensi.

Program Beasiswa S2/S3 Dosen/Calon Dosen adalah program beasiswa pendidikan program magister dan doktoral di perguruan tinggi dalam dan luar negeri bagi dosen maupun calon dosen perguruan tinggi akademik, sedangkan Program Sertifikasi Kompetensi adalah program pelatihan atau bimbingan teknis bagi dosen dan tendik dalam rangka memperoleh sertifikasi kompetensi pada level nasional atau internasional. (Krj)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*