Uni Emirat Arab Damaikan Perselisihan Turki – Iran

Uni Emirat Arab Damaikan Perselisihan Turki – Iran

ABU DHABI ( Merdeka News ) : Uni Emirat Arab berusaha menjembatani perselisihan Turki dengan Iran, melalui dialog untuk menghindari konfrontasi baru di kawasan itu ketika negara Teluk itu mulai membangkitkan ekonominya pasca COVID-19.

Hal itu diungkapkan oleh salah seorang pejabat senior dan penasihat diplomatik Uni Emirat Arab (UEA) Anwar Gargash. Ia mengatakan bahwa ada ketidakpastian tentang komitmen Amerika Serikat (AS) terhadap kawasan itu dan kekhawatiran mengenai ‘perang dingin yang membayangi’ antara Washington dan Beijing.

Negara-negara Teluk dikenal memiliki hubungan ekonomi yang kuat dengan China. Tapi juga sangat bergantung pada payung militer AS, terkecuali Iran, yang berseteru dengan AS terkait usaha menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 serta kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan di Afghanistan setelah penarikan AS.

“Kita akan melihat dalam periode mendatang apa yang sebenarnya terjadi sehubungan dengan jejak Amerika di kawasan itu. Saya rasa kita belum tahu, tetapi Afghanistan jelas merupakan ujian dan sejujurnya itu adalah ujian yang sangat mengkhawatirkan,” kata Gargash, dilansir dari Reuters.

“Bagian dari apa yang perlu kita lakukan adalah mengelola wilayah kita dengan lebih baik. Ada ruang hampa dan setiap kali ada ruang hampa, ada masalah,” imbuhnya.

UEA telah bergerak untuk mengurangi ketegangan dengan terlibat dengan Iran dan Turki non-Arab, yang pengaruhnya telah dipindahkan untuk melawan konflik di Yaman, Libya dan di tempat lain di wilayah tersebut.

UEA dan Arab Saudi percaya kesepakatan nuklir 2015 cacat karena tidak menangani program rudal Iran dan jaringan proksi regional. UEA juga telah bergerak untuk memerangi kelompok-kelompok Islam seperti Ikhwanul Muslimin yang negara-negara Teluk lihat sebagai ancaman terhadap sistem pemerintahan dinasti mereka.

“Pemeriksaan ulang Turki baru-baru ini terhadap kebijakannya terhadap Mesir, Ikhwanul Muslimin dan terhadap Arab Saudi dan lainnya sangat disambut baik. Dan saya pikir bagi kami untuk datang di tengah jalan dan menjangkau sangat penting,” kata Gargash.

“Orang-orang Turki sangat positif tentang apa yang kami katakan kepada mereka,” katanya.

“Apakah saya sangat positif tentang jangkauan ke Iran? Ya. Apakah saya sangat positif bahwa Iran akan mengubah arah regionalnya? Saya harus mengatakan saya lebih realistis di sini, tetapi saya bertaruh Iran juga khawatir tentang vakum dan eskalasi,” imbuhnya.

Gargash mengatakan pandemi menempatkan prioritas non-politik di garis depan dan bahwa perhatian utama sekarang terperangkap di antara Amerika Serikat dan China.

“Kita semua sangat khawatir dengan perang dingin yang membayangi. Itu adalah berita buruk bagi kita semua, karena gagasan memilih bermasalah dalam sistem internasional, dan saya pikir ini tidak akan menjadi perjalanan yang mudah,” ungkapnya. (Brb)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*